Apa itu ERD?

Entity Relationship Diagram (ERD) adalah konsep yang mendeskripsikan hubungan antara penyimpanan dan didasarkan pada persepsi dari sebuah dunia nyata yang terdiri dari sekumpulan objek, disebut entiti & relasi diantar objek-objek tersebut. Atau juga bisa disebut suatu model jaringan (network) yang menggunakan susunan data yang disimpan dari sistem secara abstrak.

Fungsi dari penggambaran ERD adalah:
·      Untuk memodelkan struktur data dan hubungan antar data
·      Model dapat diuji dengan mengabaikan proses yang dilakukan
·      Menjelaskan hubungan antar data dalam basis data berdasarkan objek-objek dasar data  yang mempunyai hubungan antar relasi
·      mendokumentasikan data-data yang ada dengan cara mengidentifikasi tiap jenis entitas dan hubungannya.

  Terangkan dan jelaskan secara singkat dari macam-macam atribut
-       Nilai Atribut :
Data actual atau informasi yang disimpan pada suatu atribut di dalam suatu entity atau relationship
-       Key
Atribut yang digunakan untuk menentukan suatu Entity secara unik
-       Atribut Simple
Atribut yang bernilai tunggal
Contoh:



Ikhtisar

Model entity-relationship adalah cara sistematis menggambarkan dan mendefinisikan proses bisnis. Proses dimodelkan sebagai komponen (entitas) yang terkait satu sama lain dengan hubungan yang mengekspresikan dependensi dan persyaratan antara mereka, seperti: satu bangunan dapat dibagi menjadi nol atau lebih apartemen, tapi satu apartemen hanya dapat berada dalam satu gedung . Entitas mungkin memiliki berbagai properti (atribut) yang menjadi ciri mereka. Diagram dibuat untuk mewakili entitas, atribut, dan hubungan grafis disebut diagram entity-relationship.

Model ER biasanya diimplementasikan sebagai database. Dalam kasus database relasional, yang menyimpan data dalam tabel, yang mewakili entitas. Beberapa bidang data dalam tabel ini menunjukkan indeks dalam tabel lain; pointer tersebut mewakili hubungan.

Pendekatan tiga skema untuk rekayasa perangkat lunak menggunakan tiga tingkat model ER yang dapat dikembangkan.

Model data konseptual
     Ini adalah model tingkat ER tertinggi di dalamnya berisi detail granular tapi setidaknya menetapkan lingkup keseluruhan apa yang harus dimasukkan dalam model set. Model ER konseptual biasanya mendefinisikan entitas data referensi utama yang umum digunakan oleh organisasi. Mengembangkan model konseptual enterprise-wide ER berguna untuk mendukung mendokumentasikan arsitektur data untuk sebuah organisasi.
     Sebuah model ER konseptual dapat digunakan sebagai dasar untuk satu atau lebih logis model data (lihat di bawah). Tujuan dari model ER konseptual kemudian untuk membangun struktur metadata kesamaan untuk entitas data master antara set model ER logis. Model data konseptual dapat digunakan untuk membentuk hubungan kesamaan antara model ER sebagai dasar untuk integrasi model data.
Model data logis
     Model ER logis tidak memerlukan model ER konseptual, terutama jika lingkup model ER logis hanya mencakup pengembangan sistem informasi yang berbeda. Model ER logis mengandung lebih detail dari model ER konseptual. Selain entitas master data, entitas data operasional dan transaksional sekarang didefinisikan. Rincian masing-masing entitas data yang dikembangkan dan hubungan entitas antara entitas data tersebut ditetapkan. Model ER logis namun dikembangkan independen teknologi ke yang diimplementasikan.
Model data fisik
     Satu atau lebih model ER fisik dapat dikembangkan dari masing-masing model ER logis. Model ER fisik biasanya dikembangkan untuk diturunkan sebagai database. Oleh karena itu, masing-masing model ER fisik harus berisi cukup detail untuk menghasilkan database dan masing-masing model ER fisik tergantung teknologi karena setiap sistem manajemen database yang agak berbeda.
     Model fisik biasanya dipakai dalam metadata struktural dari sebuah sistem manajemen database sebagai objek database relasional seperti tabel database, indeks database seperti indeks kunci yang unik, dan kendala database seperti batasan kunci asing atau kendala kesamaan. Model ER juga biasanya digunakan untuk merancang modifikasi pada objek database relasional dan untuk mempertahankan metadata struktural database.

Tahap pertama dari perancangan sistem informasi menggunakan model ini selama analisis persyaratan untuk menggambarkan kebutuhan informasi atau jenis informasi yang akan disimpan dalam database. Teknik pemodelan data dapat digunakan untuk menggambarkan ontologi apapun (yaitu gambaran dan klasifikasi dari istilah yang digunakan dan hubungan mereka) untuk daerah tertentu yang menarik. Dalam kasus desain sistem informasi yang didasarkan pada database, model data konseptual, pada tahap berikutnya (biasanya disebut desain logis), dipetakan ke model data logis, seperti model relasional; ini pada gilirannya dipetakan ke model fisik selama desain fisik. Perhatikan bahwa kadang-kadang, kedua fase ini disebut sebagai "desain fisik"​​. Hal ini juga digunakan dalam sistem manajemen database.
Pemodelan Entity-relationship
Dua entitas terkait
Suatu entitas dengan atribut
Hubungan dengan atribut
kunci utama

Suatu entitas dapat didefinisikan sebagai hal yang mampu eksistensi independen yang dapat diidentifikasi secara unik. Sebuah entitas adalah sebuah abstraksi dari kompleksitas domain. Ketika kita berbicara tentang sebuah entitas, kita biasanya berbicara tentang beberapa aspek dari dunia nyata yang dapat dibedakan dari aspek-aspek lain dari dunia nyata. [4]

Entitas mungkin benda fisik seperti rumah atau mobil, acara seperti penjualan rumah atau layanan mobil, atau konsep seperti transaksi nasabah atau perintah. Meskipun entitas istilah yang paling umum digunakan, berikut Chen kita harus benar-benar membedakan antara suatu entitas dan entitas-tipe. Sebuah entitas-type kategori. Suatu entitas, tegasnya, adalah sebuah contoh dari yang diberikan entitas-tipe. Biasanya ada banyak contoh dari suatu entitas-tipe. Karena istilah entitas-jenis agak rumit, kebanyakan orang cenderung menggunakan istilah entitas sebagai sinonim untuk istilah ini.

Entitas dapat dianggap sebagai kata benda. Contoh: komputer, seorang karyawan, lagu, teorema matematika.

Suatu hubungan menangkap bagaimana entitas terkait satu sama lain. Hubungan dapat dianggap sebagai kata kerja, menghubungkan dua atau lebih kata benda. Contoh: sebuah hubungan memiliki antara perusahaan dan komputer, mengawasi hubungan antara seorang karyawan dan departemen, hubungan antara Melakukan seorang seniman dan lagu, hubungan antara terbukti matematika dan teorema.

Aspek linguistik Model yang dijelaskan di atas digunakan dalam bahasa query database deklaratif Errol, yang meniru alam konstruksi bahasa. Semantik dan implementasi Errol didasarkan pada aljabar relasional dibentuk kembali (RRA), aljabar relasional yang disesuaikan dengan model entity-relationship dan menangkap aspek kebahasaannya.

Entitas dan hubungan dapat keduanya memiliki atribut. Contoh: entitas karyawan mungkin memiliki Social Security Number (SSN) atribut; hubungan terbukti mungkin memiliki atribut tanggal.

Setiap entitas (kecuali itu adalah entitas lemah) harus memiliki satu set minimal atribut unik mengidentifikasi, yang disebut entitas primary key.

Diagram relasi entitas tidak menunjukkan entitas tunggal atau contoh tunggal hubungan. Sebaliknya, mereka menunjukkan entitas set dan hubungan set. Contoh: lagu tertentu adalah suatu entitas. Koleksi semua lagu dalam database adalah sebuah entitas set. Hubungan dimakan antara anak dan makan siangnya adalah hubungan tunggal. Himpunan semua hubungan anak-makan siang tersebut dalam database adalah hubungan ditetapkan. Dengan kata lain, satu set hubungan sesuai dengan relasi dalam matematika, sementara hubungan sesuai dengan anggota dari relasi.



Kendala kardinalitas tertentu pada hubungan set dapat diindikasikan juga.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar